Destinasi cinta yang ku cari...Sebenarnya terlalu hampir...Hanya kabur kerana dosa di dalam hati...

EMOSI SATU UJIAN


Aku bersyukur ya Allah..atas segala rahmatmu…
Seusia yang semakin byk ini, byk mengajar kita erti kesabaran. Setiap hari kita berhadapan dengan pelbagai ujian yang kadangkala tak mampu kita tanggung.

Namun, sebagai manusia biasa yang mempunyai hati dan perasaan, perangai mengadu, sifat manja dan kerinduan itu sering menjadi topik harian atau pun alasan mengapa kita perlu bersedih atau terlalu emosi pada setiap hari.Kita adalah kejadian yg sempurna tetapi apa yg kita lakukan selalunya tidak sempurna.

Perasaan beremosi merundum ini bukan apa2..sekadar hati seorang manusia yng bila diusik dan di sentuh kenangan, bagai suatu magnet dalam jiwa tertarik kearah emosi yang tak dapat ditahan2. disitu kiranya, kita sedar ujian yang di berikan oleh Allah kepada kita, insan hina dina ini.

Pada saya pula...Sejauh mana saya dapat bertahan? Saya selalu berfikiran fositif. Lebih terbuka, dan paling penting, saya pasrah pada segala yang Allah berikan pada saya. Namun, seringkali saya tewas juga.Kadang2 saya sedar yang usaha saya memerangi ujian Allah itu tidak saya lakukan dengan bersungguh2. untuk apa saya bersedih jika ujian yang diberi saya buat sambil lewa?

Sebuah musibah akan menjadi kenikmatan jika kita berhasil mengahadapinya dengan syukur, sabar dan tawakal serta mampu mengambil hikmah dari setiap kejadian.

Saya selalu memarahi diri sendiri kerana gagal bersabar dalam menahan emosi dari terus menerus menguasai diri. namun, saya selalu mengingati diri berdasarkan sabda Rasulullah ini,cintailah sesuatu itu sekadar saja. Berkemungkinan ia akan menjadi kebencianmu pada suatu ketika. Bencilah yang engkau benci itu sekadar saja, berkemungkinan ia akan menjadi kecintaanmu pada suatu ketika.jadikanlah masalah itu sebagai tanda cinta ALLAH pada kita...bukan sebagai bebanan..

Dalam sibuk mencari kesenangan dunia,saya menyedari sesuatu. Kesenangan hati dan ketenteraman jiwa lebih berharga dari pangkat dan kekayaan. kemudiannya saya sedar yang saya tidak mampu berbuat apa2 dengan apa yang telah terjadi atau apa yang sedang terjadi, kecuali berdoa dan bertawakal sahaja. Saya sedar, jika saya tidak dapat menahan emosi yang berlegar2 dlm hati ini, ia akan lebih berkuasa daripada akal saya sendiri.


Sebagai insan biasa yang penuh emosi ini, saya pasrah. Mungkin inilah ujian saya. Sesukar mana saya dalam masalah saya, sesedih mana perasaan saya, tentu ada yang lebih teruk daripada saya. Jika emosi yang sedikit itu tidak saya kawal,bagaimana hendak saya kawal benda2 lain pula? mmm....hidup ini mungkin terlalu panjang buat kita, tapi sebenarnya singkat sahaja.

Ketika satu pintu kebahagiaan tertutup, pintu lain dibukakan.Tapi seringkali kita terpaku terlalu lama pada pintu yang tertutup sehingga tidak melihat pintu lain yang dibukakan bagi kita.

Semoga hari ini dan esok menjadi lebih baik dari semalam...

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

naK CakaP sKITT jeR...

* assalamualaikum...

*saya nak bagitahu, yg saya menulis kengkadang ikut atie, kengkadang suke atie.
*namun,saya minta maaf jika ada yg terasa or tersinggung...tapi usahlah tersinggung... sume entri peribadi kebykkan pasal kisah saye jerk...huhuhu...
*kengkadang tulisan saya sgt berhati2...coz ada yang saya copy n paste.
*sape nak copy n paste silalah...x marah pon...tapi..x de pape pon yang menarik kecuali yg di copy n paste...
*kalu rajin tu, tinggalkan lah komen atau jejak SMTI..x paksa eh..
*background belog nih sentiasa berubah2 ikut keadaan dan kerajinan...jgn marah eee....
*akhir kata...salam Nur Kasih dari saya...:)